Kamis, 24 Februari 2011

KEANEKARAGAMAN HAYATI

KEANEKARAGAMAN HAYATI





PENGERTIAN



 Keanekaragaman hayati atau biodiversitas (Bahasa Inggris: biodiversity) adalah suatu istilah pembahasan yang mencakup semua bentuk kehidupan, yang secara ilmiah dapat dikelompokkan menurut skala organisasi biologisnya, yaitu mencakup gen, spesies tumbuhan,hewan, dan mikroorganisme serta ekosistem dan proses-proses ekologi dimana bentuk kehidupan ini merupakan bagiannya. Dapat juga diartikan sebagai kondisi keanekaragaman bentuk kehidupan dalam ekosistem atau bioma tertentu. Keanekaragaman hayati seringkali digunakan sebagai ukuran kesehatan sistem biologis.
Keanekaragaman hayati tidak terdistribusi secara merata di bumi; wilayah tropis memiliki keanekaragaman hayati yang lebih kaya, dan jumlah keanekaragaman hayati terus menurun jika semakin jauh dari ekuator.
Keanekaragaman hayati yang ditemukan di bumi adalah hasil dari miliaran tahun proses evolusi. Asal muasal kehidupan belum diketahui secara pasti dalam sains. Hingga sekitar 600 juta tahun yang lalu, kehidupan di bumi hanya berupa archea, bakteri, protozoa, dan organisme uniseluler lainnya sebelum organisme multiseluler muncul dan menyebabkan ledakan keanekaragaman hayati yang begitu cepat, namun secara periodik dan eventual juga terjadi kepunahan secara besar-besaran akibat aktivitas bumi,iklim, dan luar angkasa.
Keanekaragaman hayati adalah keanekaragaman makhluk hidup yang menunjukkan keseluruhan variasi gen, spesies dan ekosistem di suatu daerah. Ada dua faktor penyebab keanekaragaman hayati, yaitu faktor genetik dan faktor luar. Faktor genetik bersifat relatif konstan atau stabil pengaruhnya terhadap morfologi organisme. Sebaliknya, faktor luar relatif stabil pengaruhnya terhadap morfologi organisme.
Keanekaragaman hayati secara luas telah digunakan konsepnya di alam tetapi dalam penggunaannya tidak terlalu baik. Beberapa negara menginterpretasikan konservasi dari keanekaragaman hayati sangat kaku, Negara-negara tersebut berpendapat bahwa semua pengembangan dapat dihalangi oleh prospek hilangnya tempat kediaman makhluk hidup.
Keanekaragaman hayati telah muncul sebagai topik ilmiah dengan tingkat sosial yang tinggi menonjol dan akibatnya kepentingan politik. Sampai-sampai para ilmuwan ingin melihat program-program untuk melestarikan keanekaragaman hayati dilaksanakan, mereka harus sadar akan aspek politik dari masalah dan bersiaplah untuk membuat kompromi yang diperlukan ketika seseorang masuk ke dalam arena politik
Konservasionis menghadapi masalah serupa seperti kampanye melawan kekejaman terhadap binatang jauh lebih baik dengan daya tarik manusia terhadap hewan dibandingkan dengan penderitaan yang sebenarnya, sehingga hilangnya spesies sering terlihat lebih dalam hal daya tarik spesies ke manusia daripada faktor-faktor biologis.

Mengapa fokus pada keanekaragaman hayati ?
Penekanan masyarakat yang sekarang pada keanekaragaman hayati masih baru dan menarik untuk dipertimbangkan sebagaimana konsep pengembangannya. Separuh abad yang lalu telah tumbuh kesadaran akan pentingnya ekosistem dan suatu keinginan untuk memelihara dibanding hanya memanfaatkan lingkungan. Transisi dari konservasi spesies kepada konservasi keanekaragaman hayati adalah suatu kebingungan dan bahkan di literatur yang ilmiah itu tidaklah selalu benar apa yang dimaksud. Bagaimanapun, yang diberi keunggulan dan arti penting keanekaragaman hayati yang penting adalah sosial, ilmuwan bisa berkomunikasi dengan masyarakat sekitar tentang apa yang sedang terjadi dan apa konsekuensi dari tindakan kita. Untuk memenuhi ini kita harus mengembangkan konsep keanekaragaman hayati yang tidaklah hanya secara ilmiah, tetapi juga penuh arti.
Mengapa dilakukan konservasi keanekaragaman hayati ?
Meskipun pertanyaan ini mungkin tampak seperti bedah ke ekologi, tetapi kita tidak dapat menerimanya bahwa semua sektor masyarakat dapat melihat nilai keanekaragaman hayati. Justru sebaliknya, manusia sering sengaja mengurangi keanekaragaman hayati untuk mencapai tujuan mereka. Dalam banyak bidang dunia kaya beragam jenis tanaman telah tergantikan oleh luas bidang seragam jagung, gandum, dan tanaman berharga. Ini adalah monokultur komersial bahkan monoklonal, yang paling dalam keragaman hayati rendah. Program pengendalian hama, baik pertanian dan pemukiman, berusaha untuk menghilangkan makhluk yang tidak diinginkan tanpa perhatian yang berdampak yang terhadap keanekaragaman hayati. Meskipun sulit untuk membasmi "hama" laut tetapi pasti pernah dicoba. Banyak negara telah berusaha untuk memilah-milah anjing laut dan lainnya.
Macam-macam keanekaragaman hayati
Terdapat bermacam-macam definisi tentang keanekaragaman hayati, tetapi hanya tiga kategori utama yang akan dijelaskan di sini. Pertama adalah keaneka ragaman azas keturunan, yang dapat menimbulkan keaneka ragaman gen dalam jenis yang sama seperti halnya antar jenis. Kedua adalah keaneka ragaman yang taxonomic, didasarkan pada taxa yang berbeda dimasukkan ke dalam suatu ekosistem. Ketiga adalah keaneka ragaman fungsional, mengenali variasi dari peran organisme yang berbeda- termasuk memisahkan langkah-langkah hidup dari jenis individu di dalam ekosistem.

Teori Generalis
Teori generalis secara sederhana dihubungkan dengan populasi yang ada ( Hutchinson 1957) dan Hutchinsonians secara tegas menolak konsep dari suatu relung yang kosong. Relung yang potensial dari suatu populasi adalah cakupan dari kondisi-kondisi inveronmental di mana itu dapat tetap berlaku. Tetapi ini adalah konsep yang berharga bagi pemahaman keanekaragaman hayati, sehingga layak mengeksplorasi. populasi adalah kisaran kondisi lingkungan di mana ia dapat bertahan, yang sebenarnya relung adalah rentang di mana saat ini ditemukan dan relung kosong merupakan suatu lingkungan yang dapat secara prinsip mendukung penduduk dari beberapa macam tapi saat ini tidak. Sebuah ekosistem yang beragam biasanya satu di mana relung pasar yang erat dikemas, di setiap kamar ditempati oleh sebuah keluarga yang berbeda untuk meregangkan analogi (Christiansen dan Fenchel 1977). Invasi oleh super pesaing yang dapat mengusir banyak dari spesies asli dari relung pasar mereka, pada dasarnya mengambil alih seluruh apartemen, sangat mengurangi keragaman masyarakat. Tapi apa konsekuensi dari perbuatan ini untuk fungsi ekosistem, dan hilangnya keanekaragaman selalu buruk?
Triage
Banyak cara bagaimana untuk menggambarkan keanekaragaman hayati, tetapi kemampuan kita untuk memeliharanya terbatas. Perubahan dari pengendalian populasi manusia, industrialisasi, dan sebagainya mengakibatkan hilangnya tempat kediaman yang alami. (Ehrlich 1971). Konsep dari triage dikembangkan oleh Baron Dominique-Jean Larrey (1832). ahli bedah Cheaf Napoleon's dan masih digunakan sampai sekarang. Konsep dari triage serupa dengan penggunaan dari ukuran-ukuran keefektifan biaya di ekonomi. Seorang dokter medan perang menghadapi tiga kecelakaan dan mengevaluasi hasil penyebab terlukanya mereka. Pasien pertama perlu perawatan dan diamankan penglihatan nya karena yang lain akan mungkin mati bagaimanapun, hanyalah suatu kesempatan yang kecil dengan perawatan dan yang ketiga sedang berdarah sampai mati, tetapi perawatan medik mungkin akan menyelamatkan hidup nya.

Menetapkan nilai pada spesies
Kepunahan adalah faktor yang mengganggu keduanya ilmuwan dan orang awam, dan untuk ilmiah. komunitas prospek kehilangan suatu spesies sebelum kita belajar tentang itu adalah ganda. Meskipun demikian, kita harus menyeimbangkan prioritas kami dengan hati-hati untuk membuat pilihan yang bijak. Di atas semua itu, jika kita ingin secara politis efektif dan mendapatkan dukungan publik untuk keanekaragaman hayati, kita harus mengenali faktor-faktor sosial yang dapat menghasilkan. memperoleh dukungan dan perhatian politik. Ini mungkin tidak selalu cocok dengan ilmiah, tetapi dalam arena politik kita harus belajar untuk berkompromi.
Pada bagian atas daftar setiap faktor yang membuat suatu spesies kandidat yang baik untuk publik Dukungan karisma. Beberapa binatang menangkap perhatian publik dan akan selalu memimpin kampanye untuk konservasi, terlepas dari masalah biologis Sebagai contoh, panda raksasa (Ailuropoda melanoleuca) yg makan bambu yang jarang ditemukan, hanya di dalam barat daya Negeri China, namun juga adalah sudah menangkap imajinasi dunia dan mempunyai yang diadopsi sebagai simbol dari WWF (mula-mula World Wildlife Fund).

Penghambat Konservasi
Ada banyak halangan orang untuk melakukan konservasi, yang lebih penting adalah memahami dasar pemikiran untuk melakukan konservasi. Walaupun ilmuwan cenderung memandang semua spesies dan habitatnya dengan suatu keinginan yang sangat besar sehingga menghasilkan suatu ilmu pengetahuan, sikap ini tidaklah secara luas dimiliki orang. Kasus lalat yang terjadi di California boleh nampak ekstrim, ada banyak kasus di mana usaha konservasi melahirkan biaya-biaya sekunder yang cukup besar. Pemerintah California dan Amerika Serikat tidak menawarkan ganti-rugi ke pengembang proyek sebagai ganti rugi kepada siapa yang tempat kediaman terkena dampak proyek, tetapi di negara-negara seperti India, di mana jenis gajah yang dilindungi dapat menghancurkan tanaman panen, desa/kampung, dan kehidupan manusia diwajibkan membayar biaya-biaya yang dipandang sebagai sebagai suatu tanggung jawab dalam bidang pemerintahan (Bist 2002). Lain jenis yang dibahayakan, seperti sebagian dari ikan paus dan kera tak berekor yang besar yang merupakan sumber makanan tradisional untuk masyarakat yang asli.

Spesies eksotik
Dalam menyatakan keanekaragaman kita cenderung memusatkan uneritically konservasi dari jenis, tetapi ada beberapa spesies yang dapat bertahan jadilah climinated dari biosphere. Ada persetujuan umum untuk organisme penyakit harus dihapuskan, seperti penyakit lumpuh dan cacar, dengan hanya sedikit reservoir yang dirawat sehingga jika penyakit ini muncul kembali kita dapat menghasilkan vaksin.
Ada suatu jenis yang asli yang selalu mengurangi biodiversitas seperti kelinci di Australia Austria, kambing di Galapagos, air hyancinth di terusan, nyamuk Amerika di Hawaii, kupang kuda sebra di Danau Besar adalah hanya sedikit contoh. Therea adalah jenis yang eksotis cocok ke lingkungan yang baru dan bahkan tidak mungkin dikenali apabila berada di tempat asing.
Bahkan untuk pengenalan terbaru kita harus mengetahui apakah proses tersebut dapat dibalik, sekalipun memungkinkan untuk diadakan pemindahan suatu jenis yang menyerbu, kita harus menentukan apakah sistem akan kembali ke status yang sebelumnya. Jika jenis yang asli sudah pergi padam atau sungguh dihabiskan, mereka tidak boleh memulihkan dulu keadaan tersebut.

Spesiasi pabrik
Beberapa perhatian dalam penelitian keanekaragaman hayati telah difokuskan pada keanekaragaman hayati"titik area", daerah di mana sejumlah besar spesies yang berbeda dapat ditemukan. Jika kita Tujuannya adalah untuk menyelamatkan banyak spesies, maka tentunya kita harus memusatkan perhatian kita pada daerah seperti hutan hujan tropis dan Teluk Thailand di mana terdapat jauh lebih spesies untuk menyelamatkan daripada, katakanlah, di kutub dan daerah beriklim. Sudut pandang ini harus memandang kritis, dan tidak selalu jelas apa adanya berbagai spesies berarti dalam hal yang wajar setiap ukuran kinerja ekosistem.

Pergeseran rezim
Mendasari sebagian dari pertanyaan tentang dinamika ekosistem dan tatacara di mana perubahan keanekaragaman hayati merupakan berbagai kemungkinan perubahan, salah satu yang alami atau enthropogenic adalah di dalam struktur dari masyarakat. Perubahan seperti ini telah didokumentasikan berupa fosil dan studi dari timbangan ikan di sedimen (Soutar & Isaacs 1969,1974) di sanalah bukti dari perubahan terbaru yang di komposisikan dari Masyarakat Sea utara (Lindeboom et al. 1995).

Resiko kehilangan spesies
Salah satu aspek yang menakutkan berhadapan dengan keanekaragaman hayati adalah perwujudan bahwa jika kita gagal untuk memelihara beberapa spesies dan akan jadi pergi untuk selamanya tidak ada kesempatan memperbaiki. Ini unsur ketegasan mungkin salah satu dari pertimbangan mengapa konservasi telah mencapai dampak yang sosial dan kesadaran yang umat manusia telah menyapu bersih seperti makhluk mengesankan woolly Mammoth (Mammuthus primigenius), Steller’S ikan duyung (Hydrodamalis gigas), burung dodo (Raphus cucillatus) dan merpati penumpang (Ectopistes migratorius) adalah mengkawatirkan bukti bahwa yang permanen hilangnya spesies dilindungi adalah mungkin. Ada bagaimanapun bertumbuh kesadaran yang ada banyak lebih sedikit calon jelas nyata untuk pemunahan, dan jika kita menerima disertasi itu yang beberapa pertempuran akan hilang, kemudian kita harus menghadapi resiko itu yang kita boleh biarkan beberapa spesies penting mengabur tanpa menilai nilai nya sampai sudah terlambat.
Keanekaragaman hayati adalah suatu bidang sangat besar dan artikel ini telah menyentuh hanya sedikit dari aspek nya. Dari pesan bagaimanapun dapat diringkas dalam beberapa perkataan sederhana. Keanekaragaman hayati adalah suatu perhatian ilmuwan penting, aktifis lingkungan, masyarakat secara keseluruhan, dan politikus. Konservasi keanekaragaman hayati memerlukan komunikasi dan kooperasi antar semua orang. Konsep keanekaragaman hayati harus penuh arti bagi semua orang. Makna ini masyarakat yang ilmiah harus kembangkan definisi keanekaragaman hayati yang mereka dapat menjelaskan dan mempertahankan kepada kalayak ramai, dan mereka harus pula sensitif ke perhatian masyarakat yang tidak boleh selalu menghubungkan dengan yang ilmiah mereka pertimbangan. Politik didasarkan pada kompromi, dan kompromi pada umumnya berarti memberi atas sesuatu yang kamu hargai. Tidak mungkin bahwa kita akan pernah mencapai suatu kebijakan sempurna pada konservasi keanekaragaman hayati, tetapi suatu kebijakan menjadi lebih baik dibanding tidak ada.
Posisi geografi suatu ekosistem di permukaan bumi juga mempengaruhi keanekaragamannya.Sebagai contoh komposisi organisme ekosistem hutan di daerah tropis akan berbeda dengan di daerah subtropics atau kutup.Semakin jauh jarak yang memisahkan dua ekosistem pada umumnya akan memperbesar perbedaan unsure biotic di antara keduanya.
Secara geografi,negara Indonesia terletak di darerah ekuator dan di antara dua benua (Asia dan Australia),dua samudra (Pasifik dan Hindia),serta dua wilayah zoogeografi (Orientalis dan Australis).Total luas daratan Negara kita mencapai 2 juta km2 dan luas lautan mencapai 6 juta km2.Kondisi tersebut menyebabkan Indonesia memiliki sedikitnya 42 ekosistem yang berbeda dan termasuk ke dalam salah satu kawasan megabiodivesritas.


JENIS-JENIS KEANEKARAGAMAN HAYATI


1.Keanekaragaman Tingkat Gen


Setiap sifat organisme hidup dikendalikan oleh sepasang faktor keturunan (gen), satu dari induk jantan dan lainnya dari induk betina. Keanekaragaman tingkat ini dapat ditunjukkan dengan adanya variasi dalam satu jenis.
misalnya :
- variasi jenis kelapa : kelapa gading, kelapa hijau
- variasi jenis anjing : anjing bulldog, anjing herder, anjing kampung
Yang membuat variasi tadi adalah : Rumus : F = G + L
F = fenotip
G = genoti
L = lingkungan
Jika G berubah karena suatu hal (mutasi dll) atau L berubah maka akan terjadi perubahan di F. Perubahan inilah yang menyebabkan terjadinya variasi tadi.






Gbr. Variasi morfologi dalam satu jenis gandum akibat persilangan



jenis Keanekaragaman hayati tidak saja terjadi antar jenis, tetapi dalam satu pun terdapat keanekaragaman. Adanya perbedaan warna, bentuk, dan ukuran dalam satu jenis disebut variasi.
Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang tingkatan keanekaragaman hayati, simak uraiannya berikut ini:

Apa yang dimaksud dengan keanekaragaman hayati tingkat gen? Untuk menemukan jawaban ini, cobalah amati tanaman bunga mawar. Tanaman ini memiliki bunga yang berwarna-warni, dapat berwarna merah, putih atau kuning. Atau pada tanaman mangga, keanekaragaman dapat Anda temukan antara lain pada bentuk buahnya, rasa, dan warnanya.
Demikian juga pada hewan. Anda dapat membandingkan ayam kampung, ayam hutan, ayam ras, dan ayam lainnya. Anda akan melihat keanekaragaman sifat antara lain pada bentuk dan ukuran tubuh, warna bulu dan bentuk pial (jengger).





2. Keanekaragaman Hayati Tingkat Jenis


Dapatkah Anda membedakan antara tumbuhan kelapa aren, nipah dan pinang? Atau membedakan jenis kacang-kacangan, seperti kacang tanah, kacang buncis, kacang kapri, dan kacang hijau? Atau Anda dapat membedakan kelompok hewan antara kucing,harimau, singa dan citah? Jika hal ini dapat Anda bedakan dengan benar, maka paling tidak sedikitnya anda telah mengetahui tentang keanekaragaman jenis.
Untuk mengetahui keanekaragaman hayati tingkat jenis pada tumbuhan atau hewan, anda dapat mengamati, antara lain ciri-ciri fisiknya. Misalnya bentuk dan ukuran tubuh,warna, kebiasaan hidup dan lain-lain.
Contoh, dalam keluarga kacang-kacangan, antara lain; kacang tanah, kacang kapri, kacang hijau dan kacang buncis. Di antara jenis kacang-kacangan tersebut Anda dapat dengan mudah membedakannya, karena antara mereka ditemukan ciri-ciri yang berbeda antara ciri satu dengan yang lainnya. Misalnya ukuran tubuh atau batang (ada yang tinggi dan pendek); kebiasaan hidup (tumbuh tegak, ada yang merambat), bentuk buah dan biji, warna biji, jumlah biji, serta rasanya yang berbeda. 



Gambar 2. Keanekaragaman jenis pada kacang-kacangan


Contoh lain, keanekaragaman pada keluarga kucing. Di kebun binatang, Anda dapat mengamati hewan harimau, singa, citah dan kucing

Gambar 2. Keanek ragaman jenis pada hewan (a) harimau, (b) singan, (c) kucing dan (d) citah.

Walaupun hewan-hewan tersebut termasuk dalam satu familia/suku Felidae, tetapi diantara mereka terdapat perbedaan-perbedaan sifat yang mencolok. Misalnya, perbedaan warna bulu, tipe lorengnya, ukuran tubuh, tingkah laku, serta lingkungan hidupnya.



Dari contoh-contoh di atas, Anda dapat mengetahui ada perbedaan atau variasi sifat pada kucing, harimau, singa dan citah yang termasuk dalam familia/suku Felidae. Variasi pada suku Felidae ini menunjukkan keanekaragaman pada tingkat jenis.
Hal yang sama terdapat juga pada tanaman kelapa, aren, pinang, dan lontar yang termasuk suku Palmae atau Arecaceae.

3. Keanekaragaman Hayati Tingkat Ekosistem



Gambar 2. Keanekaragaman ekosistem (a) padang rumput (b) padang tundra (c) gurun pasir


 Ekosistem dapat diartikan sebagai hubungan atau interaksi timbal balik antara makhluk hidup yang satu dengan makhluk hidup lainnya dan juga antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Setiap makhluk hidup hanya akan tumbuh dan berkembang pada lingkungan yang sesuai. Pada suatu lingkungan tidak hanya dihuni oleh satu jenis makhluk hidup saja, tetapi juga akan dihuni oleh jenis makhluk hidup lain yang sesuai. Akibatnya, pada suatu lingkungan akan terdapat berbagai makhluk hidup berlainan jenis yang hidup berdampingan secara damai. Mereka seolah-olah menyatu dengan lingkungan tersebut.
Pada lingkungan yang sesuai inilah setiap makhluk hidup akan dibentuk oleh lingkungan. Sebaliknya, makhluk hidup yang terbentuk oleh lingkungan akan membentuk lingkungan tersebut. Jadi, antara makhluk hidup dengan lingkungannya akan terjadi interaksi yang dinamis.
Perbedaan kondisi komponen abiotik (tidak hidup) pada suatu daerah menyebabkan jenis makhluk hidup (biotik) yang dapat beradaptasi dengan lingkungan tersebut berbeda-beda. Akibatnya, permukaan bumi dengan variasi kondisi komponen abiotik yang tinggi akan menghasilkan keanekaragaman ekosistem. Ada ekosistem hutan hujan tropis, hutan gugur, padang rumput, padang lumut, gurun pasir, sawah, ladang, air tawar, air payau, laut, dan lain-lain. Komponen biotik dan abiotik di berbagai daerah bervariasi baik mengenai kualitas komponen tersebut maupun kuantitasnya. Hal inilah yang menyebabkan terbentuknya keanekaragaman ekosistem di muka bumi ini. Antar komponen ekosistem hidup berdampingan tanpa saling mengganggu, dan apabila terjadi kepunahan atau gangguan terhadap salah satu anggotanya maka akan mengganggu kelangsungan hidup organisme lainnya. Suatu perubahan yang terjadi pada komponen-komponen ekosistem ini akan berpengaruh terhadap keseimbangan (homeostatis) ekosistem tersebut.
Sebagai suatu sistem, di dalam setiap ekosistem akan terjadi proses yang saling terkait. Misalnya, pengambilan makanan, perpindahan energi atau energetika, daur zat atau materi, dan produktivitas atau hasil keseluruhan ekosistem. Contoh keanekaragaman hayati tingkat ekosistem adalah pohon kelapa banyak tumbuh di daerah pantai, pohon aren tumbuh di pegunungan, sedangkan pohon palem dan pinang tumbuh dengan baik di daerah dataran rendah.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar